Beranda Nasional Pansus LKPJ cek Lapangan,Berikut temuannya, Nomor 2 mengejutkan

Pansus LKPJ cek Lapangan,Berikut temuannya, Nomor 2 mengejutkan

269
0
BERBAGI
Pansus LKPJ saat menunjai BBI Pemepek
Koresponden Koranmerah (19/4/2018)

Pansus 1 DPRD Lombok tengah,NTB yang membahas tentang Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban Bupati Lombok Tengah tahun 2018 hari ini,Kamis (19/4) turun ke lapangan untuk mengecek kebenaran atas laporan yang disampaikan oleh para kepala OPD di lingkup pemda Lombok Tengah.Memimpin cek lapangan ini Ketua Pansus Humaidi dan Ketua Komisi 2 DPRD Lombok Tengah,Samsul Qomar.
Pansus menelusuri sejumlah proyek dan program yang sedang dilakukan oleh pemda.pertama pansus mengecek Balai benih Ikan di Desa Pemepek Kecamatan Pringgerate.disana dewan menemukan masih belum optimalnya pembenihan yang dilakukan oleh pengelola BBI.target PAD pun dinilai dewan masih rendah.hanya 48 juta.menurut dewan jumlah tersebut belum memenuhi standar PAD jika dibandingkan dengan luasan areal sejumlah 2,8 Ha.
Selain itu temuan yang paling mengejutkan adalah Lesehan Maiq Meres yang ada diareal BBI tersebut yang katanya dipihak ketigakan,namun ternyata tidak ada PAD yang masuk.kondisi lesehan tersebut juga  terlihat tidak terurus.
Dewan menanyakan  kepada seorang pengelola ditempat itu.jawabannya pun mengejutkan.
“Dibuka kalau ada pak bupati kesini,atau rapat SKPD.”jawab Asrin.
Ketua Pansus Humaidi menyebutkan dalam keterangan OPD terkait yakni Dinas Kelautan dan perikanan,ada PAD sekitar 25 juta pertahun dari lesehan maiq meres tersebut.
“Kita ingin melihat kondisi lesehan yang katanya dipihak ketigakan.katanya ada PAD Rp 25 juta,tapi tidak masuk ke Kas Daerah.”terang Politisi PKS ini.
Selain itu dewan juga mengunjungi BBI gerunung.disana dewan mengecek kondisi Pembenihan Ikan.dewan meminta pemerintah terus meningkatkan produksi dan kualitas produksi ikan.Selama ini dalam kurun waktu setahun Balai Benih Ikan bisa membenih ikan mencapai 48 ribu bibit ikan.ada 3 jenis ikan yang dibudidayakan yakni karper,nila dan lele.
Pansus LKPJ saat mengecek areal pertokoan belakang orien
Dewan beralih ke areal pertokoan Praya.ditempat ini dewan mengecek kondisi pertokoan dibekalang Orient praya yang sudah dirobohkan pemda dengan alasan untuk pendirian pasar kuliner.dewan menilai pemda belum punya rencana matang untuk pemamfaatan areal pertokoan yang sudah dirobohkan tersebut.
“Pemerintah tidak punya rencana apa apa,koq bisa merobohkan,tapi tidak memikirkan untuk dijadikan apa.”kata Ketua Komisi 2 DPRD ,Samsul Qomar.
Dewan juga menelisik keras adanya pembangunan tempat parkir  dengan paping block yang kondisi pagarnya sekarang sudah rusak.
“Ini apa mau dibuat,kolam ya.masak begini.siapa yang mau parkir.asal aja.”cetus Qomar.
Dewan akan menginventaris semua temuan lapangannya.kemudian nantinya akan dijadikan rekomendasi terhadap penilaian LKPJ Bupati tahun 2017.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here