Beranda Hukum Kriminal Turis Australia Mengaku Ditipu Agen Wisata di Bali

Turis Australia Mengaku Ditipu Agen Wisata di Bali

272
0
BERBAGI
turis australia ditipu
Warga Perth, Krystal Nikol, mengklaim operator tur Bali telah menipu wisatawan asing lainnya, di hotspot liburan

Editorial Koranmerah ( Rabu, 29/8)


Seorang turis Australia telah memperingatkan, bagaimana dia terperangkap dalam penipuan liburan di Bali, di mana seorang operator tur Indonesia mengambil ratusan dolar darinya, dan kemudian dibatalkan sepihak.

Warga Perth, Krystal Nikol, mengklaim operator tur Bali telah menipu wisatawan asing lainnya, di hotspot liburan.

Wanita berusia 34 tahun itu mengatakan, ia telah memesan tur dan perjalanan untuk suaminya dan dirinya, melalui operator tur lokal Bali yang sangat direkomendasikan oleh orang lain di grup Facebook.

Dia memposting peringatan ke grup Facebook yang sama, yang mengatakan bahwa temannya, yang ingin tetap anonim, telah mengalami skenario yang sama dan terpesona, ketika yang lain mengatakan bahwa mereka juga telah dibawa naik.

“Itu mengerikan apa yang terjadi padaku, dan teman saya, dan banyak orang lain dia scammed,” kata Krystal kepada news.com.au.

“Jangan jadi korban berikutnya,” ujar Krystal.

Operator tur diduga meminta pembayaran di muka sebesar USD300, kemudian membatalkan tur dan gagal mengembalikan uang mereka.

“Kami telah membayar untuk tur terlebih dahulu melalui vila dan hotel kami di masa lalu. Meskipun sikapnya yang berkeras agar bayar pakai uang muka, membunyikan peringatan untuk saya, saya membayarnya karena dia direkomendasikan kepada saya,” kata Krystal.

Krystal mengatakan, dia menolak untuk mengirim pembayaran uang muka, dan dia mengatakan akan membayar ketika dia tiba di hotel.

Operator tur kemudian diduga muncul di hotel, dan meminta uang untuk dua hari perjalanan ditambah transfer perahu untuk dua orang.

“Dia kemudian membatalkan perjalanan keesokan harinya, dan terus membuat alasan tentang cuaca yang tidak aman. Pada saat keberangkatan kami dari Bali, dia masih berbicara kepada kami dan menjanjikan pengembalian uang, tetapi setelah kami terbang pulang dia tidak pernah merespons lagi,” tambahnya.

Sudah sekitar enam minggu, Krystal mengaku dia masih belum menerima pengembalian uang.

“Saya telah menghabiskan seluruh hidup saya bepergian dan menganggap diri saya seorang pengelana yang berpengalaman. Saya pertama kali pergi ke Bali dalam perjalanan solo backpacking dari Amerika Serikat (saya orang Amerika tetapi sekarang expat yang tinggal di Perth), dan berhenti ke Bali,” Krystal memposting ke grup Facebook.

“Saya pikir itu adalah tempat yang indah dan ajaib. Saya bertemu dengan suami saya di sana dalam perjalanan itu, dan kami kembali ke Bali sekitar dua kali setahun sejak itu. Kami menikah di sana juga,” posting ke grup liburan Bali berbunyi.

“Ini adalah pertama kalinya saya ditipu… empati dan rasa moral membawa saya untuk membayarnya terlebih dahulu (seperti yang saya lakukan sebelumnya); Saya memiliki firasat tentang dia, tetapi mengabaikannya karena dia datang sangat direkomendasikan, tetapi saya melihat sekarang. Saya seharusnya mendengarkan perasaan itu,” tambahnya.

Sumber: Rakyatku.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here