Beranda Publik Politik Keluhan Guru Ke Mendikbud Karena Gempa

Keluhan Guru Ke Mendikbud Karena Gempa

228
0
BERBAGI
menteri pendidikan kunjungi lombok
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Efendy saat mengunjungi lombok untuk pemulihan pendidikan pasca gempa

Koresponden Koranmerah ( Minggu, 9/9)


Bencana gempa bumi yang membuat Desa Kekait Kecamatan Gunung Sari Kabupaten Lombok Barat (Lobar) luluh lantak, juga telah berimbas kepada sektor pendidikan.

Seperti yang terlihat di SDN 2 Kekait, hampir seluruh ruang kelasnya telah rata dengan tanah. Kalaupun ada 3 bangunan bersisa, kondisi strukturnya yang rusak membuatnya tidak aman untuk ditempat belajar lagi. Kondisi tersebut membuat proses Kegiata Belajar Mengajar (KBM) praktis menjadi terhambat.

Salah seorang guru, Siti Nasroh memastikan akibat dari terganggunya KBM, 111 siswa di SDN itu mengalami keterlambatan dalam menerima materi belajar.

“September ini mestinya kami sudah mid semester,” tutur guru tidak tetap yang telah mengabdi selama 14 tahun itu.

Siti Nasroh menambahkan,  kebijakan Kepala Sekolahnya saat ini adalah hanya memberikan materi inti dan pokok untuk diajarkan ke para siswa.

Saat mengunjungi sekolah ini, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Efendy memastikan agar KBM tetap berjalan semaksimal mungkin.

“Tidak boleh lagi ada keterlambatan. Kita akan percepat. Kita akan afirmasi bantuan-bantuan khusus agar mereka bisa mengejar ketertinggalannya. Tidak boleh tertinggal terus. Harus ada kegiatan belajar di luar kelas,” ujar Muhadjir.

Di SDN yang dahulunya juga berperan sebagai SDN-SMP Satu Atap (SATAP), kegiatan belajar terhenti lebih dari dua minggu akibat gempa tanggal 5 Agustus lalu.

“Sekarang kita masih belajar di kelas darurat dengan bergiliran di bawah terpal,” tutur Nasroh.

Saat ini, sebuah Lembaga Swadaya Non Pemerintah sedang membangunkan mereka sebuah sekolah darurat.

Pos Keadilan Peduli Umat (PKPU) membantu mereka dengan menyediakan 4 ruang kelas berdinding asbes dan dengan rangka baja untuk menampung 6 rombongan belajar.

Walau kurang, setidaknya bagi para siswa, menurut Nasroh, cukup aman dan lebih nyaman buat belajar walau lebih sempit dari kelas yang semula.

Menurut Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid di tempat yang sama, kehadiran NGO dan donatur lain yang menyediakan sekolah darurat sangat membantu pihaknya.

“Saat ini kita masih butuh banyak. Kalau sesuai dengan standar, baru ada 5. Kita butuh 50,” ujar Fauzan.

Standar untuk sekolah darurat menurut Kemendikbud, seperti dikutip Fauzan, adalah di mana anak-anak masih bisa bermain di ruang kelasnya. Tingginya pun harus disesuaikan sehingga guru bisa berdiri.

Fauzan menambahkan bahwa untuk sekolah darurat tersebut, pihak Kemendikbud sudah menjanjikan tenda. Pihaknya sampai saat ini masih menunggu karena adanya kesulitan transport.

Kehadiran Mendikbud,  Muhadjir Efendy di SDN 2 Kekait Gunung Sari Lombok Barat, Ahad (9/09) dengan  disertai oleh Sekjen Mendikbud Didik Suhardi, Dirjen GTK Supriano, Direktur SD Khamim, ADC Mendikbud Afrizal, Direktur PKLK Poppy, Direktur SMP Sutanto, dan Direktur Pengungsian di BNPB Taviv Joko, beserta anggota rombongan lainnya.

Muhadjir menyempatkan diri tidak sekedar mampir, namun juga bermain, bercanda, dan membawa 3 truk bantuan untuk Lombok Barat berupa alat-alat sekolah. Selanjutnya mereka pun bertolak ke Kabupaten Lombok Utara (KLU).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here